Wednesday, December 12, 2012

Kisah Seram di Ipoh

Tempohari aku balik Ipoh dengan famili, kesemua kami tiga orang. Ada sepupu kawin di Bidor, jadi terus ke Ipoh peragih durian. Jadi masa lepak-lepak waktu malam di Ipoh, hujan turun dengan lebat. Ipoh jarang hujan, tapi bila hujan begini, mengingatkan aku kepada sebuah kisah seram yang berlaku di Ipoh lebih kurang 24 tahun dulu.

***

Waktu itu hujan lebat. Antara yang paling lebat tahun itu di Rapat Setia. Lebih kurang pukul 9.30 malam seorang pemuda yang barangkali sedang menonton TV dikejutkan dengan jeritan lebih dari seorang budak kecil (kemudian pemuda ini akan tahu ada 2 orang budak kecil yang menjerit). Jeritan ini datangnya dari rumah sebelah dan kedengarannya sangat 'intense'. Bagai didera pun ada juga.

Dalam keadaan hujan yang amat lebat dan tiada tanda-tanda untuk reda, pemuda ini menggagahkan diri meredah kebasahan untuk ke rumah sebelah. Pintu pagar berkunci. Tetapi daripada luar pintu pagar dia sudah dapat melihat dua orang budak memanjat grille pintu hadapan rumah sambil menjerit. Adakalanya berhenti untuk mengambil nafas dan sambung menjerit panjang. Mahu atau tidak terpaksa juga dia panjat pagar untuk ke kompaun rumah lalu menenangkan budak berdua ni tadi.

Sampai di hadapan grille, pemuda ini bertanya kepada dua orang budak ini tadi perihal mereka menjerit macam tak ingat dunia. Dia kenal budak berdua ni, dan budak berdua ini kenal pemuda tadi. Yelah hidup berjiran stail 24 tahun dulu.

"Tadi ni ha tengah tengok TV keluar cerita hantu", jawab salah seorang teresak-esak.

***
Okay, aku mengaku budak berdua tadi adalah aku dan abang aku. Kami ditinggalkan di rumah sementara ayah pergi dinner. Mak takde, dia dekat UK. Belajor.

Apapun, sebenarnya kami sampai sekarang tak pasti samada rancangan TV yang ditonton malam tu betul-betul cerita hantu atau kami yang rasa apa yang kami tengok tu cerita hantu.

Tapi seram la kalau tidak takkan kami menjerit.

1 comment:

FS DL said...

ceh . ingatkan apa la tadi ~