Monday, December 23, 2013

Perkaitan Usia dan Ketawa

Menjelang kenduri kahwin abang aku, aku dikelilingi saudara mara, khususnya makcik-makcik yang dari masa ke masa singgah ke rumah untuk membantu sedikit sebanyak.Duduk bersama mereka ini, aku mula perasan bagaimana usia mempengaruhi sifat mudah terhibur mereka.

Mulakan dengan opah, walaupun aku memang duduk dengan opah, setiap hujung minggu sekurang-kurangnya, tetapi opah adalah satu contoh utama. Kebelakangan ini, semua benda boleh jadi lucu pada opah. Aku sebut 'matari' pun dia ketawa. Tengok berita pun kadang-kadang ketawa. Umur dah 89.

Kemudian, Mak Andak Acu Pi, sepupu mak aku. Selain mempunyai sense of humour, Acu Pi juga senang ketawa kalau aku ada buat joke sikit-sikit. Hari tu tonton maharaja lawak dengan dia, Acu Pi boleh tergelak-gelak sementara aku dah tertidur. Jenaka Boboi pun dia boleh gelak. Umur dah 78.

Mak De, adik arwah ayah, tempoh hari ada singgah dan duduk dengan kami sekejap untuk menolong kemas rumah. Selain macam Mak Andak Acu Pi, dia juga ada tergelak bila aku offer untuk bancuh kopi. Yang ini sampai sekarang aku tak faham kenapa dia ketawa. Umur dah 56.

Ini tidak semena-mena mengingatkan aku pada seorang kawan bernama JayZee atau juga dikenali sebagai Pedaspedas. Ada kala bila joke aku belum sampai lagi dia dah gelak. Kadang-kadang, aku bercerita serius yang memang takde joke pun dia gelak. Dia ingat cerita kelakar. Umur dah 30. Kan? 

Ehehe.

5 comments:

IlaTwin said...

Kuang asam kan ko geee!! Haha going to 30 ok. Mmm as of today not yet okayyy hahaha

adib said...

Haha kantul. Jangan marah geee nanti cepat masuk 30

jen kamaruzman said...

Haha aku pon x paham gak minah sorang ni...bkan ko je mak dia seniri pon ckp

Elah tu apa la garang nye hehe je la.dia tau

jen kamaruzman said...

Haha aku pon x paham gak minah sorang ni...bkan ko je mak dia seniri pon ckp

Elah tu apa la garang nye hehe je la.dia tau

adib said...

Aku dapat rasa sub-ordinate dia mesti liar-liar belaka. ya, yang sorang itu.